-->

The Globe: Janji dan Bahaya Negara Kebangkitan Rusia


Di Senat Square Saint Petersburg berdiri patung Peter the Great, menghadap ke barat. Pada sepotong besar granit merah yang diukir dalam bentuk tebing, tsar Rusia menunggang kuda yang kaki belakangnya menginjak-injak ular, mewakili penentang reformasi Peter dan musuh-musuhnya. Lebih dari 200 tahun setelah diresmikan, Penunggang Kuda Perunggu dengan tepat melambangkan tantangan yang dihadapi Rusia dan pemimpin reformis lainnya, Vladimir Putin.


Setelah Putin menjadi presiden Rusia pada tahun 2000, Goldman Sachs meramalkan bahwa Brasil, Rusia, India, dan China akan segera menjadi salah satu ekonomi terpenting di dunia dan menciptakan istilah BRIC. Namun, pertumbuhan ekonomi Rusia, yang rata-rata sehat 7% dari tahun 1998 hingga 2007, telah digerogoti oleh krisis ekonomi global. Ekonomi Rusia diproyeksikan berkontraksi sebesar 6,8% pada tahun 2009, menurut OECD, dan Brasil sebesar 0,8%, sementara India dan China diproyeksikan tumbuh masing-masing sebesar 5,9% dan 7,7%, meskipun terjadi resesi global.


Apakah Rusia dalam bahaya keluar dari pengelompokan BRIC? Apakah perusahaan akan lebih baik memasuki pasar negara berkembang lainnya, terutama mengingat kompleksitas melakukan bisnis di Rusia? Bagaimana perusahaan menyusun strategi Rusia yang sukses?


Saya telah mempelajari politik dan ekonomi Rusia selama lebih dari 15 tahun. Selama 10 tahun terakhir, di mana Putin memimpin negara itu sebagai presiden atau perdana menteri, ia telah memperkuat ekonomi dan institusi kapitalis Rusia yang baru lahir. Namun, dalam prosesnya, ia telah memicu selera kekuasaan Kremlin yang tampaknya tak terbatas. Itu, saya yakin, merupakan ancaman yang berkembang, tidak hanya bagi perkembangan Rusia tetapi juga bagi perusahaan yang ingin berbisnis di sana. Alih-alih hanya melihat tingkat pertumbuhan, para CEO harus memahami kapitalisme Rusia yang masih berkembang, khususnya ketegangan antara negara dan bisnis, untuk menyusun strategi Rusia yang efektif. Di halaman berikut, saya akan menjelaskan mengapa itu penting dan menggunakan tiga kasus untuk menggambarkan peran sentral yang dimainkan negara Rusia dalam bisnis.


Godaan Rusia

Rusia bukanlah kekuatan ekonomi yang jatuh, seperti pada awal 1990-an, tetapi tidak meningkat dengan cara yang sama seperti Brasil, Cina, dan India. Itu karena, tidak seperti kelompok sebayanya, negara ini—sayangnya—bergantung pada ekspor komoditas seperti minyak dan gas alam, yang harganya fluktuatif. Misalnya, antara tahun 2007 dan 2009, harga minyak berfluktuasi dengan liar, dari tertinggi $132,55 per barel pada Juli 2008 ke terendah $41,53 per barel pada Desember 2008, sebelum naik di atas $70 pada Oktober 2009. Rusia memanfaatkan harga tinggi untuk meningkatkan keuangannya, tetapi tingkat pertumbuhannya telah jatuh baru-baru ini, seperti yang dinyatakan sebelumnya. Harga energi akan terus berfluktuasi di masa depan, begitu juga dengan pertumbuhan Rusia.


Namun, asalkan ekonomi dunia mulai tumbuh lagi pada 2010, Rusia mungkin tidak perlu terlalu khawatir secara eksternal. Harga minyak bisa meningkat untuk menstabilkan di lebih dari $80, dan gelombang naik petrodolar harus mengangkat perekonomian. Perusahaan energi—terutama yang berbasis di Eropa, di mana impor gas Rusia pasti akan melonjak selama beberapa dekade—tidak punya pilihan selain berinvestasi di Rusia. Arus masuk modal, yang mencapai $80 miliar pada tahun 2008 (seperempatnya berasal dari investasi asing; sisanya adalah pinjaman dan investasi portofolio), akan meningkat.


Kekayaan nouveaux Rusia akan kembali melahap produk mewah Barat, dan, ketika lapangan kerja meningkat, perusahaan yang melayani kelas menengah akan menemukan jutaan konsumen yang bersemangat dengan pendapatan rata-rata sekitar $ 16.000 (disesuaikan dengan daya beli lokal). Infrastruktur Rusia membutuhkan modernisasi, sehingga pengeluaran pemerintah meningkat dalam beberapa tahun terakhir; dan untuk alasan politik, itu tidak akan dipotong dalam waktu dekat. Ada banyak uang yang bisa dihasilkan di Rusia karena ekonomi pulih perlahan tapi mungkin lebih cepat daripada ekonomi AS.


Masa Lalu sebagai Prelude

Skenario ini dapat menggoda perusahaan untuk bergegas ke Rusia. Tetapi CEO yang tidak sepenuhnya memahami bagaimana kapitalisme berakar di negara ini pada 1990-an tidak mungkin berhasil.


Rusia adalah rumah bagi dua eksperimen sosial termegah abad kedua puluh. Yang pertama, menciptakan negara sosialis, dimulai pada 1917 dan gagal pada Desember 1991. Yang kedua, upaya awal Rusia untuk mengembangkan demokrasi kapitalis, juga membawa malapetaka. Antara 1991 dan 1999, produksi di Rusia turun hampir 50%. Deindustrialisasi mengintensifkan ketergantungan bangsa pada ekspor minyak dan gas alam, yang diperdagangkan dengan harga yang sangat rendah untuk sebagian besar tahun 1990-an. Pemerintah pusat tidak dapat melakukan fungsi dasar seperti melindungi properti, menegakkan hukum dan kontrak, menjaga ketertiban moneter, mengumpulkan pajak, dan menyediakan barang publik. Otoritas regional menyimpan pajak yang mereka kumpulkan dan memperkenalkan mata uang lokal jika cocok untuk mereka.


Privatisasi, khususnya sumber daya minyak, gas, dan mineral Rusia, adalah kegagalan korup yang menciptakan sekelompok kecil individu yang sangat kaya dan berpengaruh. Oligarki ini adalah pebisnis pintar yang mengambil keuntungan dari negara yang lemah dan hidup di atas hukum yang mereka bayarkan untuk ditulis oleh para politisi. Tanpa hukum dan pengadilan yang efektif, perusahaan menyelesaikan perselisihan dengan beralih ke apa yang disebut sosiolog Rusia Vadim Volkov sebagai “agen wirausaha yang kejam”, atau penegak hukum swasta. Lebih dari setengah populasi jatuh di bawah garis kemiskinan. Pada bulan Agustus 1998, spiral ke bawah memuncak dalam kegagalan pemerintah Rusia atas utang domestiknya, mendevaluasi rubel, dan memberlakukan moratorium pembayaran utang swasta asing. Pada saat itu, Rusia mengaitkan demokrasi dan kapitalisme dengan deprivasi. Siapa yang bisa menyalahkan mereka karena bertanya-tanya apakah struktur politik dan ekonomi baru akan menciptakan kemakmuran?


Bagi elit politik Rusia, pengalaman itu memalukan, dan meninggalkan bekas luka yang dalam. Ketika Putin memenangkan pemilihan presiden pada Maret 2000, dekade sebelumnya penderitaan telah membuatnya tidak ragu bahwa masalah Rusia berasal dari kelemahan negara. Kemampuan pemerintah untuk menjalankan tugasnya harus diperkuat untuk memulai pembangunan ekonomi. Dia mengeluh beberapa bulan sebelumnya dalam sebuah surat terbuka: “Anda tidak yakin dengan stabilitas bisnis Anda karena Anda tidak dapat mengandalkan kekuatan hukum atau kejujuran para pejabat. Jadi Anda tidak puas dengan layanan yang ditawarkan oleh negara dan Anda menolak untuk membayar semua pajak yang terutang. Terlebih lagi, Anda bisa hidup cukup nyaman saat melakukan ini. Negara gagal mendapatkan pendapatan yang cukup untuk menjaga sistem peradilan yang tidak memihak, membayar gaji kecil kepada pejabatnya, dan mereka menerima suap. Hasilnya adalah lingkaran setan.”


Namun fokus Putin untuk membangun kembali kekuatan negara tidak berarti dia ingin berhenti mengembangkan sistem pasar atau mengintegrasikan Rusia ke dalam ekonomi global. Dia ingin memperkuat negara untuk memastikan bahwa kapitalisme berakar di Rusia. Dalam delapan tahun sebagai presiden, Putin melakukan semua yang dia bisa untuk memperkuat kekuatan Kremlin. Dia mengisi administrasi dengan orang-orang yang dia percayai sejak hari-harinya di KGB dan pemerintah kota Saint Petersburg, dan dia melembagakan kebijakan yang meningkatkan kekuatan pusat dengan mengorbankan provinsi.


Putin menyusun kembali hubungan negara dengan oligarki, memaksa beberapa, seperti Boris Berezovsky, ke pengasingan dan mengirim yang lain, terutama Mikhail Khodorkovsky, ke penjara. Oligarki lain dengan cepat belajar memainkan tiga aturan Putin: Jangan terlibat dalam politik; jangan membeli politisi; dan membayar pajak Anda. Putin menciptakan pemerintahan yang akan bekerja tanpa campur tangan oligarki, tetapi dia tidak melarang orang kaya atau mengutuk keinginan untuk menghasilkan uang. Sementara negara memang menguasai beberapa perusahaan di industri strategis, seperti energi dan pertahanan—Gazprom mengakuisisi Sibneft dari Roman Abramovich, meskipun dengan harga yang mahal; dan setelah pertempuran hukum yang sengit, Rosneft mencaplok unit produksi minyak Yukos milik Khodorkovsky—ketakutan akan kampanye habis-habisan melawan bisnis besar terbukti tidak berdasar.


Selama dua masa jabatannya, Putin dibantu oleh kenaikan harga komoditas di seluruh dunia, yang mendorong pertumbuhan pesat dan menghasilkan surplus anggaran. Pengumpulan pajak meningkat setelah reformasi tahun 2002, yang mengurangi dan menyederhanakan kewajiban pembayar pajak. Pemerintah mengikuti kebijakan fiskal yang konservatif dan, dari tahun 2004, menyalurkan sebagian keuntungan dari ekspor energi ke dalam dana stabilisasi yang dapat digunakan untuk menopang keuangannya jika harga tiba-tiba turun. Ada kontras yang luar biasa antara cara negara Rusia menangani krisis tahun 1998 dan 2008. Ketika krisis keuangan baru-baru ini meletus, pemerintah menggunakan dana stabilisasi untuk mencegah depresiasi rubel yang tajam; meluncurkan paket stimulus fiskal $200 miliar untuk melawan resesi dan pengangguran; menyuntikkan likuiditas ke dalam sistem perbankan melalui bank-bank sektor publik; dan menyelamatkan beberapa perusahaan kunci. (Kedengarannya akrab?) Semua ini tidak mungkin terjadi pada tahun 1998 karena negara, yang saat itu tenggelam dalam utang, tidak memiliki tabungan, tidak memiliki surplus anggaran, dan tidak memiliki kapasitas untuk meningkatkan pendapatan. Krisis saat ini telah bergeser, tetapi dampaknya telah dikurangi dengan delapan tahun manajemen makroekonomi yang bijaksana oleh Moskow.


Fungsi sehari-hari pemerintah juga telah meningkat. Beberapa di antaranya karena kesehatan fiskalnya. Pejabat publik yang menerima gaji rutin mungkin masih tergoda, tetapi mereka yang tidak dibayar sama sekali tidak punya banyak pilihan selain menjadi korup. Korupsi terus menjadi masalah besar, tetapi jenis yang berlaku saat ini lebih mudah dikendalikan daripada praktik di masa liar tahun 1990-an. Penerus terpilih Putin, presiden Dmitry Medvedev, telah berulang kali mengatakan bahwa pemberantasan korupsi adalah prioritas utamanya, dan dia berusaha untuk membentuk otoritas hukum untuk memerangi pemerasan. Medvedev sering berkata, “Korupsi tidak boleh hanya ilegal. Itu juga harus tidak senonoh.” Tujuannya adalah untuk mengubah sikap sosial, yang membutuhkan ketekunan dan kesabaran.


Melakukan Bisnis di Rusia

Ketika negara Rusia menjadi lebih kuat, kejelasan yang lebih besar perlahan muncul untuk perusahaan domestik dan multinasional yang ingin beroperasi di negara tersebut. Tidak ada lagi keraguan tentang siapa yang berkuasa atau apa yang diinginkan negara. Ada uang yang bisa dihasilkan di Rusia, selama perusahaan bermain dengan aturan yang diberlakukan selama masa jabatan Putin sebagai presiden. Pertimbangkan contoh tiga perusahaan multinasional yang mengadopsi pendekatan yang sangat berbeda untuk memasuki sektor energi dan bertemu dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dalam setiap kasus, pemerintah Rusia membantu menentukan nasib perusahaan.


Ada uang yang bisa dihasilkan di Rusia, selama perusahaan bermain dengan aturan yang diberlakukan selama masa jabatan Putin sebagai presiden.


Shell kalah.

Pada 1990-an, Royal Dutch Shell ingin membangun dan mengoperasikan proyek minyak dan gas raksasa, Sakhalin II, di Pulau Sakhalin. Sebuah konsorsium yang dipimpin Shell dari empat perusahaan asing meluncurkan Sakhalin Energy Investment Company (SEIC) pada tahun 1994 dan menandatangani perjanjian bagi hasil dengan pemerintah Rusia yang akan memungkinkan Shell dan mitranya untuk memulihkan investasi mereka dalam proyek sebelum pemerintah Rusia memperoleh keuntungan finansial yang signifikan. Kepentingan Shell dan kepentingan negara Rusia pada saat itu selaras karena dua alasan: Pertama, pengambilan keputusan politik dan ekonomi terdesentralisasi, sehingga Shell bekerja untuk mendapatkan dukungan tanpa syarat dari otoritas lokal. Kedua, Rusia membutuhkan investasi oleh perusahaan asing karena minyak dan gas saat itu murah.


Namun, setelah Putin menjadi presiden, dia mengecam “metode kolonial dalam mengeksploitasi sumber daya Rusia” dan bertekad untuk merebut lebih banyak kekuasaan untuk perusahaan milik negara. Itu menggeser tanah di bawah kaki Shell. Pada tahun 2004, Sakhalin II menonjol seperti telur FabergĂ© karena Shell tidak memiliki mitra Rusia dalam proyek tersebut. Menyadari hal itu, perusahaan multinasional itu merundingkan aliansi dengan monopoli gas yang dikendalikan negara, Gazprom, tetapi menolak memberikan kendali kepada perusahaan Rusia. Pada Juni 2005, setelah negosiasi yang berlarut-larut, Shell setuju untuk membawa Gazprom ke dalam proyek dengan saham minoritas. Negosiasi tersebut didasarkan pada desakan Shell bahwa proyek tersebut akan sesuai anggaran.


Seminggu kemudian, Shell mengumumkan bahwa biaya pengembangan Sakhalin II akan berlipat ganda menjadi $20 miliar. Premis sentral dari negosiasi dengan Gazprom karena itu cacat. Negosiator Shell tidak mengetahui atau memutuskan untuk tidak mengungkapkan pembengkakan biaya. Gazprom sangat marah, dan pemerintah Rusia tidak geli. Negara membalas: Para pejabat segera mengumumkan bahwa SEIC telah menyebabkan kerusakan ekologis senilai $50 miliar dan bahwa mereka harus menebusnya. Klaim tersebut membuat Shell bersikap defensif; Sakhalin II merana; dan akhirnya, multinasional menyerah pada keinginan implisit negara. Pada Desember 2006, Gazprom mengakuisisi saham mayoritas. Ini memberikan kompensasi yang adil kepada Shell, tetapi Gazprom sekarang memimpin semua fase pengembangan Sakhalin II—seperti yang diinginkan Kremlin.


BP menjadi seimbang.

BP memasuki Rusia pada tahun 1992 dengan menginvestasikan $500 juta untuk membeli 10% saham ekuitas di perusahaan minyak swasta Rusia, Sidanco. Kemudian menyaksikan tanpa daya ketika saingannya, TNK, memanipulasi pengadilan kebangkrutan untuk menyita beberapa aset berharga Sidanco. Setelah bertahun-tahun mengeluh kepada otoritas, pengadilan, dan pers Rusia, BP akhirnya mengumumkan pada tahun 2003 bahwa mereka akan menginvestasikan $6,15 miliar untuk 50% saham di perusahaan minyak baru di Rusia, TNK-BP. Meskipun tidak jelas bagaimana itu terjadi, ada kemungkinan bahwa negara telah memutuskan bahwa perusahaan Rusia tidak boleh mengganggu perusahaan asing dan mengakhiri pertengkaran memalukan dengan memaksa TNK beraliansi dengan BP.


Enel berteman.

Enel, sebuah perusahaan listrik Italia, ingin membuat bisnis di Rusia dengan membeli bagian dari RAO UES, monopoli listrik Rusia, ketika mereka menjadi entitas swasta. Perusahaan Italia percaya bahwa investasinya akan aman hanya jika dapat menunjukkan bahwa ia tertarik pada perkembangan ekonomi Rusia. Untuk menyenangkan Kremlin, Enel mengajukan diri untuk mengembangkan ladang gas alam dalam kemitraan dengan Gazprom dan untuk menghasilkan listrik untuk pasar lokal. Berinvestasi sekitar €5,5 miliar, telah membeli saham minoritas di bidang hidrokarbon; saham pengendali di OGK-5, salah satu perusahaan pembangkit listrik terbesar di Rusia; dan saham hampir mayoritas di perusahaan penjualan listrik RusEnergoSbyt. Enel adalah salah satu perusahaan energi asing pertama yang menciptakan bisnis yang terintegrasi secara vertikal di Rusia, dan prospeknya tampak cerah.


Implikasinya bagi perusahaan yang melakukan bisnis di Rusia saat ini sudah jelas. Pada 1990-an, tujuannya adalah menemukan oligarki yang tepat untuk bermitra—seseorang yang tidak akan menipu Anda dan yang dapat melindungi Anda dari oligarki lain. Sekarang negara harus menjadi mitra pilihan, dan agendanya harus membantu menentukan strategi perusahaan Anda. Perusahaan multinasional khususnya harus sesuai dengan definisi kepentingan nasional Rusia yang berlaku; mereka tidak bisa berharap untuk berhasil meskipun itu. Untungnya, karena para pemimpin Rusia membutuhkan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dan membayar pajak, mereka dengan senang hati membiarkan perusahaan multinasional bersekutu dengan perusahaan milik negara dan perusahaan yang terhubung dengan negara.


Dengan risiko keruntuhan institusional di belakangnya, bahaya terbesar yang dihadapi kapitalisme Rusia saat ini adalah keinginan tak terbatas untuk sentralisasi di dalam Kremlin. Ketika negara menjadi lebih kuat, ia dapat dengan mudah menyerah pada godaan otoritarianisme penuh. Tidak mungkin berubah menjadi ekonomi sosialis lagi, tetapi bisa menjadi negara korporatis yang dijalankan oleh para pemimpin sektor publik dan swasta yang bekerja sama untuk menghasilkan uang. Ini akan menggagalkan tujuan jangka panjang untuk mengembangkan ekonomi berbasis inovasi yang luas. Medvedev berulang kali memperingatkan bahwa Rusia akan hancur kecuali jika ekonomi dan masyarakat dimodernisasi. Elit politik Rusia memahami hal ini, dan terus memilih model kapitalisme khas Rusia—jalan tengah antara pemerintah yang terlalu banyak dan terlalu sedikit. Itulah satu-satunya pemeriksaan pada arus bawah yang mengancam membuat Rusia terlalu otoriter dan statis untuk mempromosikan pembangunan ekonomi.


Rusia sama menjanjikannya dengan anggota BRIC lainnya; tidak ada lagi korupsi, kekerasan, atau rawan pergolakan institusional.


Rusia sama menjanjikannya dengan anggota kuartet BRIC lainnya; tidak ada lagi korupsi, kekerasan, atau rawan pergolakan institusional. Faktanya, berurusan dengan kapitalisme yang dipimpin negara Rusia seringkali lebih mudah daripada mengatasi otoritarianisme multi-partai China, atau demokrasi multipartai India yang kacau balau. Saat ini, berbeda dengan periode lain dalam dua dekade terakhir, negara Rusia memiliki otonomi, kapasitas, dan legitimasi untuk terus mengarahkan kembali ekonomi ke pasar. Lebih aman berinvestasi di Rusia saat ini daripada pada Desember 1991 atau Desember 1999—selama Anda memahami dinamika politik dan memilih mitra yang tepat, yaitu negara atau perusahaan yang terkait erat dengannya. Mengabaikan negara sekarang—seperti yang telah terjadi secara historis—adalah tindakan yang tidak bijaksana dan berbahaya di Rusia.

0 Response to "The Globe: Janji dan Bahaya Negara Kebangkitan Rusia"

Posting Komentar